December 08, 2018

Apakah Anda Menggunakan Smartphone Dengan Baik?


Posting terbaru di blog Intersek telah membuka mata kita terhadap berbagai cara teknologi telah mempengaruhi kehidupan manusia sehari-hari. Perhatikan istilah kehidupan manusia digunakan di sini — bukan kehidupan Kristen, atau kehidupan Amerika, atau kehidupan laki-laki, atau kehidupan wanita, atau kehidupan gereja, atau kehidupan yang saleh, atau kehidupan yang tidak benar, atau bagian lain dari kehidupan yang dapat kita pikirkan. Teknologi adalah kesempatan yang sama untuk mengubah kehidupan, dan menghujani orang yang adil dan tidak adil, di seluruh dunia. Smartphone ini jelas merupakan kendaraan paling umum dari dampak ini.

Yang Baik

Beberapa dampak dari smartphone itu bagus. Misalnya, kita lebih diperlengkapi untuk keadaan darurat dan tragedi. Pemberitahuan cuaca yang buruk dan Peringatan Amber dapat dikirim ke semua telepon sekaligus, membantu rally publik di belakang satu sama lain dalam kesulitan dan bahkan melacak seorang penculik.

Selain itu, smartphone memungkinkan kami untuk mendokumentasikan momen-momen yang mengubah hidup secara waktu nyata, baik itu kelahiran anak kami atau kejahatan yang disaksikan yang dapat membantu dalam kasus pengadilan. Bahkan ada bukti yang menunjukkan bahwa meskipun smartphone mengubah cara otak kita terhubung, transformasi adalah hal yang baik untuk manusia. Alih-alih mencatat informasi acak, kita log jauh lebih baik: bagaimana menemukan informasi. smartphone telah mengubah sistem pengarsipan di otak kita, dan banyak yang mengatakan bahwa itu adalah langkah maju dalam pemikiran manusia, bukan ke belakang. Di dunia yang penuh dengan informasi yang lebih banyak daripada yang kita tahu apa yang harus dilakukan, sistem pengarsipan baru ini akan menyelamatkan kita di mana kita akan tenggelam dalam data pembajakan yang konstan dan meringankan kecepatan, era digital ini melemparkan pada kita.

Di Otota.co, industri aplikasi orang-ke-orang (juga dikenal sebagai "ekonomi berbagi") akhirnya menutup tren bisnis besar dari pengisian yang berlebihan untuk layanan tertentu dan peningkatan koneksi manusia. Sebagai contoh, kita tinggal di rumah orang lain ketika kita bepergian (melalui Airbnb) daripada tinggal di kamar hotel yang terpencil dan cocok untuk satu orang, dan kita masuk ke mobil orang lain untuk naik ke suatu tempat (melalui Uber dan Lyft) bukannya mengambil taksi. Kami menggunakan barang dan layanan satu sama lain daripada mempercayai perusahaan besar untuk melakukannya bagi kami, dan sebagai hasilnya, itu membuat bisnis besar lebih etis dalam harga dan pengalaman dalam filosofi mereka untuk mengimbangi. Aplikasi smartphone berbagi-ekonomi ini juga membantu orang Amerika saling percaya satu sama lain dalam usia marah, skeptis, dan tidak percaya.

Untuk orang Kristen khususnya, smartphone kami dapat menghubungkan kita dengan pengajaran yang luar biasa dari para pemimpin yang diurapi dan kenabian melalui khotbah-khotbah atau podcast video. Bagi orang percaya di luar negeri yang tidak dapat bertemu langsung karena alasan keamanan, teknologi menawarkan kepada mereka kemampuan untuk memperbarui orang Kristen lain di sekitar tentang situasi mereka. Bahkan ada pendeta baru di daerah yang dianiaya sekarang yang mengambil kursus seminari online untuk mempelajari eksposisi alkitabiah dan teologi yang baik untuk jemaat mereka.

Ditambahkan ke semua ini, tentu saja, adalah bantuan pragmatis dasar yang ditawarkan aplikasi tertentu kepada kita. Ibu di lingkungan dapat mengoordinasikan tanggal bermain, orang tua anak-anak di tim sepak bola dapat berkomunikasi jauh lebih efisien daripada yang mereka lakukan 10 tahun yang lalu, teks-benang menawarkan tim kerja kemampuan untuk berkolaborasi dengan cepat tanpa menyumbat email mereka, undangan dapat dikirim keluar secara elektronik untuk menghemat biaya acara yang tidak perlu, dan seterusnya.

Yang Buruk

Kita semua tahu bahwa beberapa dampak dari smartphone itu terhadap kita, bagaimanapun, juga buruk. Sebagai contoh, smartphone kami biasanya semakin menambah kecanduan kami. Mereka menggoda kita untuk mengabaikan daging dan darah di sekitar kita karena mendukung layar yang bersinar tetapi tak bernyawa. Dengan kata lain, kami melewatkan momen-momen indah bersama orang-orang yang kami cintai karena kami lebih suka menghabiskan waktu dengan berdenting di kotak aluminium. Meskipun teknologi menjanjikan untuk memberi kita lebih banyak waktu dengan membuat hidup lebih efisien, lebih sering daripada tidak, itu sebenarnya mencuri banyak waktu kita.

Penggunaan smartphone secara konstan juga terkait dengan tingkat depresi, kecemasan, kemarahan, dan perbandingan yang tinggi di Amerika dan negara lain. Gejala-gejala ini sangat akut pada remaja. Di sini, penelitian mengatakan kepada kita bahwa masyarakat kehilangan kemampuan literasi, keterampilan sosial, kreativitas dan empati karena gaya komunikasi langsung, kental dan virtual pada smartphone kami.

Dan kemudian ada teknologi lain yang sangat buruk yang ditawarkan kepada kami melalui penggunaan telepon kami: obyektifikasi dan eksploitasi seksual terhadap manusia dalam bentuk pornografi. Jaringan gelap tempat para penjahat pergi untuk menetaskan rencana yang dapat menghancurkan kehidupan tak bersalah dan seluruh ekonomi. Peran sentral yang dimainkan smartphone dalam industri perdagangan seks. Angka bunuh diri remaja yang sedang berkembang karena bullying online. Daftarnya bisa berlanjut.

Sebuah Alat

Mengingat bahwa smartphone kami memiliki kemampuan untuk menghasilkan buah yang buruk atau baik dalam kehidupan sehari-hari, kami harus menyimpulkan bahwa itu hanyalah sebuah kapal atau alat. Pengaruh smartphone dalam kehidupan sehari-hari kita bergantung pada motivasi tangan yang memegangnya. Dengan kata lain, teknologi hanyalah hal lain yang harus dipikirkan dan dipatuhi oleh umat manusia.

Penelitian jauh dan luas menunjukkan bahwa teknologi paling baik digunakan, seperti dalam kasus hampir semua hal lain dalam hidup, dalam jumlah sedang. Penggunaan yang berlebihan biasanya merupakan penyebab kecanduan smartphone, dan biasanya merupakan garis pemisah antara menikmati teknologi menjadi diperbudak olehnya. Dalam posting berikutnya dalam seri ini, saya menawarkan 6 cara untuk membantu kami mengawasi dan memoderasi waktu layar kami untuk hal yang baik, bukan yang buruk.

Posted by: Expeditioner at 07:44 AM | No Comments | Add Comment
Post contains 871 words, total size 7 kb.




What colour is a green orange?




15kb generated in CPU 0.05, elapsed 0.0975 seconds.
35 queries taking 0.0682 seconds, 46 records returned.
Powered by Minx 1.1.6c-pink.