June 08, 2022

Bagaimana Mengenalinya Jika Makeup Anda Benar-benar Vegan


Sepertinya kita sudah memasuki era baru dalam dunia makeup. Hari-hari ini menemukan kosmetik vegan lebih mudah daripada sebelumnya, berkat banyak perusahaan kecantikan baru yang bekerja keras untuk menciptakan pelangi produk sadar hewan yang tidak berhemat pada kualitas. Kecantikan tidak lagi harus tentang rasa sakit setidaknya tidak tentang hewan.

Tetapi dengan semua istilah yang beredar di luar sana dari "vegan” hingga "bebas kekejaman” hingga "ramah hewan” label produk bisa jadi sulit untuk diuraikan. Misalnya, sementara "bebas kekejaman" pada lipstik atau lotion dapat berarti perusahaan tidak menguji pada hewan, tidak ada jaminan bahwa semua bahan yang terdaftar berasal dari tumbuhan, sintetis, atau sumber bebas hewani. Demikian pula, jika produsen lebih menyukai bahan-bahan hewani daripada alternatif sintetis, mereka mungkin menganggapnya "alami,” membuatnya bahkan kurang ramah vegan daripada penipuan toko obat. Parfum, losion, sabun, dan lipstik bisa mengandung apa saja, mulai dari lemak dan minyak hewani hingga bulu halus dan sisik ikan.

Sementara banyak lini masih menggunakan bahan-bahan hewani, yang lain sepenuhnya menjadi vegan dan menciptakan berbagai produk kecantikan berkinerja tinggi yang diproduksi tanpa pengujian hewan atau bahan-bahan berbasis hewani. Begitu banyak produk kecantikan vegan baru yang fantastis yang keluar sekarang termasuk OCC Lip Tars , Too Faced's Shadow Brushes Set , Urban Decay Heavy Metal Glitter Eye Liners , dan sebagian besar produk dari lini ELF yang sangat terjangkau . Ini semua adalah berita bagus untuk wanita cantik vegan sejati!

Namun masih ada beberapa turunan hewan yang mengejutkan di banyak kosmetik sehari-hari. Jika tetap menjadi vegan adalah prioritas bagi Anda, lihat daftar kami di bawah ini untuk melihat aditif hewani umum yang mungkin bersembunyi di simpanan Anda. Meskipun panduan ini tidak komprehensif, panduan ini menguraikan banyak bahan umum yang akan Anda lihat yang mungkin berasal dari hewan. Jika Anda melihat salah satunya pada label produk, lakukan penelitian lanjutan pada merek tersebut untuk melihat bagaimana bahan tersebut berasal.

Ambergris: Digunakan sebagai fiksatif wewangian dalam parfum. Paus menghasilkan ambergris adalah saluran usus mereka dan itu biasanya diekstraksi dari kotoran mereka.

Beeswax: Diekstraksi dari sarang lebah madu, ini adalah wax tingkat kosmetik yang umum ditemukan di sebagian besar produk bibir, krim, lotion, maskara, dan terkadang eye shadow. Ini juga digunakan dalam foundation dan cat wajah, dan beberapa produk pemutih.

Carmine / Cochineal / Carminic Acid: Pigmen merah yang sering ditemukan pada riasan dan kosmetik berwarna merah, merah muda, dan berwarna hangat yang dibuat dengan menghancurkan cochineal betina sejenis kumbang. PETA melaporkan bahwa 70.000 kumbang harus dibunuh untuk menghasilkan hanya satu pon pewarna merah ini.

Kasein / Kaseinat / Sodium Kaseinat: Protein ini, umumnya diekstraksi dari susu sapi, digunakan secara luas dalam produk rambut dan masker kecantikan.

Kolesterol: Alkohol steroid ini berasal dari berbagai sumber hewani termasuk lemak, jaringan saraf, telur, dan darah. Ini digunakan dalam banyak kosmetik termasuk krim mata, sampo, dan ya, kolesterol rambut.

Kolagen: Protein berserat yang paling sering berasal dari jaringan hewan dan digunakan dalam lotion wajah dan tubuh, serta pembesar bibir kosmetik.

Estrogen / Estradiol: Hormon wanita ini dapat ditemukan dalam krim restoratif, lotion, dan parfum. Ini biasanya diekstraksi dari urin kuda hamil.

Gliserin / Gliserol: Digunakan secara luas di dunia kosmetik dalam produk bibir, lotion, balsem, pasta gigi, dan sabun, gliserin adalah produk sampingan dari lemak hewani. Banyak perusahaan mulai menukarnya dengan gliserin nabati.

Keratin: Bahan umum dalam produk rambut, protein hewani ini ditemukan dalam produk bilasan, perawatan, sampo, dan perm. Itu terbuat dari kuku tanah, tanduk, bulu, duri, dan bahkan rambut dan bulu.

Asam Laktat: Ditemukan di banyak produk kulit termasuk eksfoliator, asam laktat hewani berasal dari darah dan jaringan otot. Tetapi waktu berubah: banyak perusahaan bergerak ke arah penggunaan bentuk asam laktat yang bersumber dari bit!

Lanolin: Emolien ini sebagian besar diekstraksi dari kelenjar minyak domba dan paling sering ditemukan dalam produk bibir termasuk lipstik, chapstick, balsem, dan glosses. Ini juga digunakan secara luas dalam produk rambut.

Lecithin: Ditemukan dalam krim, lotion, sabun, sampo, lipstik, dan kosmetik lilin lainnya, zat seperti lilin ini ditemukan di jaringan saraf seperti susu dan darah, tetapi sering berasal dari telur. Versi ramah vegan hampir selalu diberi label sebagai "lesitin kedelai" dan berasal dari di mana lagi? kedelai!

Monogliserida / Gliserida: Turunan lemak hewani ini lebih umum dalam makanan olahan daripada kosmetik, tetapi mereka masih menyelinap ke beberapa produk berbasis gliserin. Bisa juga diberi label sebagai monodigliserida atau bahkan trigliserida.

Musk: Bahan pewangi umum ini secara tradisional berasal dari sekresi genital berbagai hewan termasuk rusa kesturi, berang-berang, berang-berang, dan kucing liar. Praktik yang menyakitkan dan boros untuk memanen musk hewan telah mendorong banyak perusahaan Chanel adalah salah satunya untuk menukar yang asli dengan alternatif sintetis.

Asam Oleat: Asam lemak ini ditemukan dalam lemak (suatu bentuk lemak hewani) dan sering digunakan sebagai emolien. Anda dapat menemukannya di sabun cair dan sabun batangan, larutan pengeriting rambut, cat kuku, dan produk kulit. Kabar baik untuk vegan: bahannya juga bisa berasal dari kacang-kacangan dan zaitun.

Plasenta: Organ kaya vitamin yang ditemukan pada mamalia hamil yang dimaksudkan untuk memberi nutrisi pada janin, plasenta digunakan secara luas dalam perawatan kulit dan rambut, produk anti-penuaan, sampo, dan masker. Meskipun ekstraksi plasenta adalah alami selama kelahiran, banyak kelompok hak asasi hewan dan aktivis bersikeras bahwa plasenta komersial diambil dari rahim hewan yang disembelih. Lebih aneh lagi, sementara banyak perusahaan menolak untuk berbicara tentang sumber plasenta dalam produk mereka, yang lain mengaku menggunakan plasenta manusia, yang dibeli dari bangsal bersalin.

Polipeptida: Biasanya protein hewani yang ditemukan di berbagai kosmetik, paling sering produk anti-penuaan. Beberapa polipeptida bersifat sintetis.

Polisorbat: Turunan asam lemak yang dapat dimakan yang digunakan sebagai pengemulsi dalam berbagai kosmetik.

Progesteron: Digunakan dalam krim anti-kerut, hormon steroid ini berbasis hewan dalam banyak kasus.

Retinol: Sumber vitamin A ini selalu berasal dari hewan dan digunakan dalam banyak produk kulit populer karena sifat anti-penuaannya yang kuat.

Posted by: Expeditioner at 06:39 AM | No Comments | Add Comment
Post contains 949 words, total size 8 kb.




What colour is a green orange?




17kb generated in CPU 0.0234, elapsed 0.0823 seconds.
35 queries taking 0.0711 seconds, 51 records returned.
Powered by Minx 1.1.6c-pink.